Minggu, 05 Juni 2011

SHAUM SUNNAT RASULULLAH SAW

Minggu, 05 Juni 2011
SHAUM SUNNAT RASULULLAH SAW
"Aku melihat Rasulullah saw. shaum dua bulan berturut-turut kecuali pada bulan
Sya'ban dan Ramadhan."
(Diriwayatkan oleh Muhammad bin Basyar, dari `Abdurrahman bin Mahdi, dari Sufyan, dari
Manshur, dari Salim bin Abil Ja'di, dari Abi Salamah, yang bersumber dari Ummu Salamah
r.a.)


"Rasulullah saw. shaum pada awal bulan selama tiga hari pada setiap bulan, dan
jarang sekali beliau tidak berbuka pada hari Jum'at."
(Diriwayatkan oleh al Qasim bin Dinar al Kufi, dari `Ubaid bin Musa, dan diriwayatkan pula
oleh Thalaq bin Ghanam, dari Syaibani, dari `Ashim, dari Zirin bin Hubaisy, yang
bersumber dari `Abdullah r.a.)
"Nabi saw. bersungguh-sungguh mengamalkan shaum hari Senin dan Kamis."
(Diriwayatkan oleh Abu Hafsah –`Umar bin `Ali-, dari `Abdullah bin Daud, dari Tsaur bin
Yazid, dari Khalid bin Ma'dan, dari Rabi'ah al Jarsyi, yang bersumber dari `Aisyah r.a.)
"Hari Asyura (sepuluh Muharram) adalah hari yang dishaumi kaum Quraisy pada
zaman jahiliyah. Rasulullah saw. pun shaum pada hari itu. Manakala beliau tiba
di Madinah, beliau shaum pada hari itu dan beliau perintahkan agar hari itu
dishaumi. Manakala bulan Ramadhan diwajibkan untuk shaum, maka shaum
Ramadhanlah yang menjadi kewajiban, dan beliau tinggalkan hari `Asyura.
Basrang siapa ingin shaum silahkan dan barang siapa yang tidak mau shaum
tinggalkanlah. "
(Diriwayatkan oleh Harun bin Ishaq, al Hamdzani, `Abdah bin Sulaiman, dari Hisyam bin
`Urwah, dari bapaknya, yang bersumber dari `Aisyah r.a.)

0 komentar:

Poskan Komentar